Ngebolang di gunung selok

image

Holaa broo
Lama gak update nih. Mau sharing poto aja pas kemaren minggu diajakin temen main ke sebuah lokawisata di gunung selok, Adipala yang masih satu kabupaten Cilacap. Sebenernya udah beberapa kali main kesini, pertama kali duku waktu masih sekolah Smp kegiatan pramuka, namun suasana nya yang masih sangat alami karena merupakan kawasan hutan lindung bikin betah pengin datang lagi dan lagi😀

Sebelum temen ane ngajakin sebetulnya sudah ada rencana pengin main kesitu sendiri, pengin poto-poto sekalian ngademin pikiran yang rada butek. Nah, berhubung ada yang ngajakin ya ayo aja, meskipun cuaca udah agak mendung dan sedikit khawatir kehujanan dijalan, gak pake pikir panjang lagi langsung deh bawa kamera berangkat bonceng temen tersebut.

Kalo dari tempat ane jaraknya sih lumayan deket, gak nyampe 10 kilo, jadi sebelum menuju tempat tujuan sebelumnya temen ane ngajakin muter-muter dulu ke area pltu bunton yang baru selesai dibangun. Jalan menuju pltu sendiri khusus dibangun untuk bisa menahan beratnya beban dari kendaraan berat yang lalu lalang selama proyek pembangunannya.

Menyusuri pinggiran sungai serayu, jalan tersebut memang dibuat khusus untuk kelas berat, sehingga lapisan aspalnya pun bener-bener tebal masbro. Ketebalannya sendiri melebihi jalanan yang memakai beton cor, kurang lebih 40 cm, mantep banget kan. Terbukti memang kemampuannya menahan beban sangat bisa dihandalkan, terlihat dari sepanjang jalan tersebut hanya satu dua lubang yang terlihat meskipun pembangunan proyek pltu sudah hampir rampung.
Harusnya penyelenggara jalan negara terutama jalur pantura berani melakukan standarisasi jalan berat dengan kualitas jalan yang sesuai sehingga tidak terjadi tambal sulam setiap tahun yang tentunya memakan biaya yang tidak sedikit.

Berhubung masih jalan dan tidak sempat berhenti jadinya gak sempet ngambil gambar pltu nya deh. Lanjut perjalanan diteruskan menuju tujuan. Sebenarnya di tempat tersebut ada dua lokasi utama yang dijadikan tempat wisata, yaitu lewat pantai menuju gua, atau lewat jalur atas yang penuh pepohonan lebat, sama juga tujuan akhirnya ke gua. Berhubung temen ane belum pernah lewat atas, jadinya kami pun memilih jalur yang kedua.

Dijalan tersebut ada gerbang retribusi atau tiket masuk sebesar 4 ribu rupiah per orang. Lumayan lah hitung-hitung ikut nyumbang buat pemeliharaan kelestarian hutan lindungnya. Jalur menuju tempat singgah berkelok-kelok, aspalnya sendiri udah banyak yang rusak, jadi harus sedikit ektra hati-hati kalo gak ingin nyusruk ke jurang yang ada di kanan kiri jalan. Pastikan juga kondisi motor dalam keadaan prima, biar kuat nanjaknya masbro.

image

Begitu sampai di tempat persinggahan, tepatnya parkiran motor, perjalanan dilanjutkan dengan jalan kaki. Tenang aja masbro, jaraknya gak begitu jauh kok kalo pengin menuju gua. Selain itu juga jalannya udah bagus, setidaknya sampai di depan pura. Dari pura sendiri ada jalanan menurun menuju gua, nah jalanan ini dari jaman ane smp ternyata tidak banyak berubah, masih curam dan kondisinya sangat licin apalagi dimusim hujan, jadi masbro harus hati-hati kalo mau kesini.

image

Setibanya di atas gua, ternyata udah ada beberapa orang yang sedang melakukan rapeling, yaitu olahraga menuruni tebing dengan memakai tali. Gak cuma cowok, ada juga dua cewek dan dua anak kecil yang ikutan. Kalo ane sih gak berani masbro, liat kebawah aja dengkul udah gemeteran duluan,hehehe.

image

image

image

Pemandangan dari atas gua bagus banget masbro. Bisa melihat sekitar gunung selok ini yang di kelilingi air karena merupakan muara sungai. Tebingnya yang curam juga asik diliat dari bawah.

image

Di tempat ini terdapat banyak gua alam lho. Sekedar kasih info, gunung selok merupakan salah satu tempat keramat yang sering dijadikan tempat melakukan ritual, tepatnya didalam gua-gua yang ada disitu. Namun selain ritual mistisnya, tempat ini sering dijadikan tempat kegiatan pramuka dan pecinta alam, terutama karena adanya hutan lindung yang masih terjaga.

image

Selain itu pemandangan pantainya juga indah masbro. Apalagi di sekitarnya banyak ditanami pohon cemara, jadi tambah asik terutama buat mojok,hahaha

image

image

image

Cukup lama ane nongkrong di situ, ngeliatin pemandangan yang menurut ane sih sedikit serem-serem gimana gitu, terutama didepan guanya, hiiii… Pernah juga disitu nyampe sore, ama warga setempat disarankan segera pulang karena sering ada penampakan harimau berkeliaran bila udah menjelang malam, serem gak tuh masbro..

Ane baru bergegas pulang waktu terdengar suara petir pertanda akan segera turun hujan. Dengan tergesa-gesa ana ama temen balapan menaiki tangga menuju tempat parkir motor. Gila masbro, saking curamnya tangga tersebut, belum nyampe ujungnya kedua kaki ane udah gak kuat lagi. Dengkul ama paha berasa tidak bertenaga, napas pun ngos-ngosan, kepala berkunang-kunang. Mungkin karena faktor usia juga kali yaa

image

Terpaksa deh buka baju gara-gara keringetan, padahal abis keujanan juga lho. Setelah beristirahat beberapa saat sambil ngobrol, menjelang maghrib kami pun pulang. Puas rasanya perjalanan ngebolang saat itu, sedikit mengurangi kepenatan yang mulai melanda gara-gara mikirin bbm naik😀

Buat masbro yang pengin main ke selok bisa hubungi ane nanti jalan bareng ane traktir pecel deh😀

tulisan terakhir

2 thoughts on “Ngebolang di gunung selok

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s